ICND1 100-105, ICND1 Cisco Interconnecting Cisco Networking Devices Part 1 (ICND1 v3.0) pdf
200-105 dump, ICND2 Interconnecting Cisco Networking Devices Part 2 (ICND2 v3.0) dump
CCDE 352-001, CCDE ADVDESIGN dumps
200-310 answers, CCDA Designing for Cisco Internetwork Solutions exam questions
CCNA Collaboration 210-060, CCNA Collaboration Implementing Cisco Collaboration Devices (CICD) pdf download
810-403 books, Cisco Business Value Specialist Cisco Business Value Specialist real exam questions
CCNP Collaboration 300-075, CCNP Collaboration Implementing Cisco IP Telephony & Video, Part 2(CIPTV2) study guide pdf
300-101 dump, CCDP Implementing Cisco IP Routing (ROUTE v2.0) ppt
CCDP 300-115, CCDP Implementing Cisco IP Switched Networks (SWITCH v2.0) books pdf
300-320 answers, CCDP Designing Cisco Network Service Architectures study guide
CCNA 200-125, CCNA CCNA Cisco Certified Network Associate CCNA (v3.0) exam pdf
400-051 books, CCIE CCIE Collaboration book pdf
CCIE 400-101, CCIE CCIE Routing and Switching Written v5.0 pdf
210-260 dump, CCNA Security Implementing Cisco Network Security dumps pdf
ICND1 100-105, ICND1 Cisco Interconnecting Cisco Networking Devices Part 1 (ICND1 v3.0) pdf
200-105 dump, ICND2 Interconnecting Cisco Networking Devices Part 2 (ICND2 v3.0) dump
CCDE 352-001, CCDE ADVDESIGN dumps
200-310 answers, CCDA Designing for Cisco Internetwork Solutions exam questions
CCNA Collaboration 210-060, CCNA Collaboration Implementing Cisco Collaboration Devices (CICD) pdf download
810-403 books, Cisco Business Value Specialist Cisco Business Value Specialist real exam questions
CCNP Collaboration 300-075, CCNP Collaboration Implementing Cisco IP Telephony & Video, Part 2(CIPTV2) study guide pdf
300-101 dump, CCDP Implementing Cisco IP Routing (ROUTE v2.0) ppt
CCDP 300-115, CCDP Implementing Cisco IP Switched Networks (SWITCH v2.0) books pdf
300-320 answers, CCDP Designing Cisco Network Service Architectures study guide
CCNA 200-125, CCNA CCNA Cisco Certified Network Associate CCNA (v3.0) exam pdf
400-051 books, CCIE CCIE Collaboration book pdf
CCIE 400-101, CCIE CCIE Routing and Switching Written v5.0 pdf
210-260 dump, CCNA Security Implementing Cisco Network Security dumps pdf
CCNA 200-125, Cisco CCNA Cisco Certified Network Associate CCNA (v3.0) Dump 100-105 Answer, Cisco ICND1 Answer, 100-105 Cisco Interconnecting Cisco Networking Devices Part 1 (ICND1 v3.0) Answer Cisco 200-310, CCDA 200-310 Designing for Cisco Internetwork Solutions, Cisco 200-310 PDF Cisco CCDP 300-101, 300-101 Implementing Cisco IP Routing (ROUTE v2.0) Exam 300-075, CCNP Collaboration 300-075 Exam Dump, Implementing Cisco IP Telephony & Video, Part 2(CIPTV2) Exam Dump 810-403 Questions, Cisco Business Value Specialist 810-403 Selling Business Outcomes Questions CCNA Collaboration 210-060, Cisco Implementing Cisco Collaboration Devices (CICD) Practice 210-260 Dump, Cisco CCNA Security Dump, 210-260 Implementing Cisco Network Security Dump PMI PMP, PMP PMP Project Management Professional, PMI PMP Answer ISC ISC Certification CISSP, CISSP Certified Information Systems Security Professional PDF 70-534, Microsoft Specialist: Microsoft Azure 70-534 Exam, Architecting Microsoft Azure Solutions Exam 101 Dumps, F5 Certification 101 Application Delivery Fundamentals Dumps Microsoft Office 365 70-346, Microsoft Managing Office 365 Identities and Requirements Questions 2V0-621D Practice, VMware VCP6-DCV Practice, 2V0-621D VMware Certified Professional 6 ¨C Data Center Virtualization Delta Beta Practice Cisco 300-206, CCNP Security 300-206 Implementing Cisco Edge Network Security Solutions, Cisco 300-206 Dump Cisco CCNP Collaboration 300-070, 300-070 Implementing Cisco IP Telephony & Video, Part 1(CIPTV1) Answer 300-207, CCNP Security 300-207 PDF, Implementing Cisco Threat Control Solutions PDF 1Z0-062 Exam, Oracle Database 1Z0-062 Oracle Database 12c: Installation and Administration Exam CompTIA Network+ N10-006, CompTIA CompTIA Network+ Dumps 300-115 Questions, Cisco CCDP Questions, 300-115 Implementing Cisco IP Switched Networks (SWITCH v2.0)Questions Microsoft 070-346, Microsoft Office 365 070-346 Managing Office 365 Identities and Requirements, Microsoft 070-346 Practice Cisco CCDP 300-320, 300-320 Designing Cisco Network Service Architectures Dump 640-916, CCNA Data Center 640-916 Answer, Introducing Cisco Data Center Technologies Answer 648-232 PDF, APE 648-232 Cisco WebEx Solutions Design and Implementation PDF CCNA Wireless 200-355, Cisco Implementing Cisco Wireless Network Fundamentals Exam CCNA 200-125, Cisco CCNA Cisco Certified Network Associate CCNA (v3.0) Dump 100-105 Answer, Cisco ICND1 Answer, 100-105 Cisco Interconnecting Cisco Networking Devices Part 1 (ICND1 v3.0) Answer Cisco 200-310, CCDA 200-310 Designing for Cisco Internetwork Solutions, Cisco 200-310 PDF Cisco CCDP 300-101, 300-101 Implementing Cisco IP Routing (ROUTE v2.0) Exam 300-075, CCNP Collaboration 300-075 Exam Dump, Implementing Cisco IP Telephony & Video, Part 2(CIPTV2) Exam Dump 810-403 Questions, Cisco Business Value Specialist 810-403 Selling Business Outcomes Questions CCNA Collaboration 210-060, Cisco Implementing Cisco Collaboration Devices (CICD) Practice 210-260 Dump, Cisco CCNA Security Dump, 210-260 Implementing Cisco Network Security Dump PMI PMP, PMP PMP Project Management Professional, PMI PMP Answer ISC ISC Certification CISSP, CISSP Certified Information Systems Security Professional PDF 70-534, Microsoft Specialist: Microsoft Azure 70-534 Exam, Architecting Microsoft Azure Solutions Exam 101 Dumps, F5 Certification 101 Application Delivery Fundamentals Dumps Microsoft Office 365 70-346, Microsoft Managing Office 365 Identities and Requirements Questions 2V0-621D Practice, VMware VCP6-DCV Practice, 2V0-621D VMware Certified Professional 6 ¨C Data Center Virtualization Delta Beta Practice Cisco 300-206, CCNP Security 300-206 Implementing Cisco Edge Network Security Solutions, Cisco 300-206 Dump Cisco CCNP Collaboration 300-070, 300-070 Implementing Cisco IP Telephony & Video, Part 1(CIPTV1) Answer 300-207, CCNP Security 300-207 PDF, Implementing Cisco Threat Control Solutions PDF 1Z0-062 Exam, Oracle Database 1Z0-062 Oracle Database 12c: Installation and Administration Exam CompTIA Network+ N10-006, CompTIA CompTIA Network+ Dumps 300-115 Questions, Cisco CCDP Questions, 300-115 Implementing Cisco IP Switched Networks (SWITCH v2.0)Questions Microsoft 070-346, Microsoft Office 365 070-346 Managing Office 365 Identities and Requirements, Microsoft 070-346 Practice Cisco CCDP 300-320, 300-320 Designing Cisco Network Service Architectures Dump 640-916, CCNA Data Center 640-916 Answer, Introducing Cisco Data Center Technologies Answer 648-232 PDF, APE 648-232 Cisco WebEx Solutions Design and Implementation PDF CCNA Wireless 200-355, Cisco Implementing Cisco Wireless Network Fundamentals Exam superhero cape, superhero capes, kids capes, personalized cape, childrens cape, Custom Capes, kids superhero capes, Superhero Capes for Kids, capes for kids, superhero capes , superhero capes and masks, superhero capes boy, superhero capes and masks for kids, superhero capes and masks for boys, superhero capes and masks for girls, superhero capes and mask set, superhero capes and masks for boys and girls, superhero capes boy girl, superhero capes baby, superhero capes cotton, superhero capes children set, superhero capes for girls, superhero capes for boys, superhero capes for toddlers, superhero capes for kids set, superhero capes for party, superhero capes girls, superhero capes kids, superhero capes masks, superhero capes party favors, superhero capes party, superhero capes pack, superhero capes party supplies, superhero capes party pack, superhero capes set, superhero capes set of 18, superhero capes set 5, superhero capes set of 7, superhero capes toddler, superhero capes teens, superhero capes green lantern, kids capes and masks, kids capes and masks for girls, kids capes and masks sets, kids capes boys, kids capes batman, kids capes black, kids capes for girls, kids capes for salons, kids capes for party, kids capes girls, kids capes superhero, kids capes salon, kids capes set, superhero cape, superhero capes, kids capes, personalized cape, childrens cape, Custom Capes, kids superhero capes, Superhero Capes for Kids, capes for kids, superhero capes , superhero capes and masks, superhero capes boy, superhero capes and masks for kids, superhero capes and masks for boys, superhero capes and masks for girls, superhero capes and mask set, superhero capes and masks for boys and girls, superhero capes boy girl, superhero capes baby, superhero capes cotton, superhero capes children set, superhero capes for girls, superhero capes for boys, superhero capes for toddlers, superhero capes for kids set, superhero capes for party, superhero capes girls, superhero capes kids, superhero capes masks, superhero capes party favors, superhero capes party, superhero capes pack, superhero capes party supplies, superhero capes party pack, superhero capes set, superhero capes set of 18, superhero capes set 5, superhero capes set of 7, superhero capes toddler, superhero capes teens, superhero capes green lantern, kids capes and masks, kids capes and masks for girls, kids capes and masks sets, kids capes boys, kids capes batman, kids capes black, kids capes for girls, kids capes for salons, kids capes for party, kids capes girls, kids capes superhero, kids capes salon, kids capes set,

Kumpulan Berita http://pksnews.com Sekedar Share Wed, 07 Jun 2017 02:14:33 +0000 en-US hourly 1 https://wordpress.org/?v=4.6.6 Presiden Jokowi: Mari Hormati Proses Hukum Yang Sedang Berjalan http://pksnews.com/presiden-jokowi-mari-hormati-proses-hukum-yang-sedang-berjalan/ http://pksnews.com/presiden-jokowi-mari-hormati-proses-hukum-yang-sedang-berjalan/#respond Thu, 17 Nov 2016 09:37:49 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4447 Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo. (foto: istimewa)
Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo. (foto: istimewa)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengajak semua pihak untuk menghormati proses hukum terkait kasus dugaan penistaan agama oleh Saudara Basuki Tjahaja Purnama. Hal tersebut disampaikannya usai membuka acara Fruit Indonesia 2016 di Senayan, Jakarta, pada hari ini Kamis (17/11/2016).

“Kita semuanya harus menghormati proses hukum yang sekarang ini sedang dijalankan oleh Polri. Jangan ada yang menekan-nekan,” ujar Presiden Joko Widodo.

Selain itu Presiden Joko Widodo juga meminta semua pihak untuk tidak melakukan intervensi terhadap kerja kepolisian dan aparat penegak hukum dalam menangani kasus tersebut.

“Jangan ada yang mencoba untuk mengintervensi, biarkan Polri bekerja sesuai dengan aturan hukum yang ada. Kita harus menghormati apa yang telah dilakukan oleh Polri,” imbuhnya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo berulang kali telah menegaskan komitmennya untuk tidak melakukan intervensi dan melindungi petahana Gubernur DKI Jakarta. Salah satunya misalnya pada saat acara Silaturahim Nasional (Silatnas) Ulama Rakyat beberapa waktu lalu.

“Sudah saya sampaikan, saya tidak mau mengintervensi masalah hukum. Serahkan saja ke proses hukum. Ini kan sudah diproses, sebelum demo juga sudah diproses. Saksi-saksi sudah ditanya, saksi ahli sudah didatangkan,” tegas Presiden Joko Widodo saat menghadiri acara Silatnas Ulama Rakyat “Doa untuk Keselamatan Bangsa” di Ecovention Ancol, Jakarta, pada Sabtu (12/11/2016).

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/presiden-jokowi-mari-hormati-proses-hukum-yang-sedang-berjalan/feed/ 0
Jakarta Tanpa Sila Kedua? http://pksnews.com/jakarta-tanpa-sila-kedua/ http://pksnews.com/jakarta-tanpa-sila-kedua/#respond Tue, 15 Nov 2016 17:37:26 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4443 -j piliang.jpg-201408061330221

Sembilan puluh hari dari hari ini, sebanyak 15.000 Tempat Pemungutan Suara (TPS) di DKI Jakarta bakal mengakhiri epos demokrasi terbesar kedua yang pernah dipentaskan di Republik Indonesia. Pilpres 2014 adalah epos terbesar pertama yang hampir membelah bangsa Indonesia ke dalam dua kubu politik yang bertikai. Pilgub DKI Jakarta 2017 menjadi epos kedua, mengingat keriuhan yang diciptakan, berikut pemberitaan media massa yang sangat masif. Pun sama dengan Pilpres 2014, bangsa Indonesia seolah hendak “terhanyut” dalam pusaran konflik, bukan hanya sekitar 7,3 Juta pemilih Jakarta.

Jauh sebelum dua epos ini dihelat, Indonesia sudah kebanjiran puluhan ilmuwan manca negara yang melakukan riset, menulis buku, hingga memberikan seminar. Mereka berasal dari beragam latar belakang, dari ahli-ahli transisi demokrasi, hubungan sipil militer, sejarawan, antropologi, sosiologi, ideologi, hingga yang mengambil tema lebih abstrak: peradaban dan kebudayaan. Entah mengapa, beragam pemikiran yang diulas para ahli itu sedikit sekali yang “terserap” dalam benak elite politik Indonesia.

Ada kedangkalan berpikir yang serius, sehingga membuat masyarakat ikut terombang-ambing dalam epos yang hanya dikaitkan dengan Perang Baratayuda di Padang Kurusetra yang berdarah itu.

Padahal, seluruh kisah yang terekam dalam lakon Mahabharata itu terjadi di tanah India, ribuan tahun sebelum Masehi. Lakon yang lebih banyak dipentaskan dalam wayang kulit, wayang orang, hingga ketoprak humor ala punakawan itu; ternyata menjadi kisah yang hendak dijadikan sebagai bagian dari kenyataan hidup di era teknologi digital dan abad ruang angkasa.

Jakarta, khususnya, dan Indonesia, umumnya, seperti hendak dikubur menjadi ritus-ritus pembunuhan antara Kurawa melawan Pandawa. Seribu lebih kelompok etnis yang menghuni belasan ribu pulau di Bumi Nusantara, seakan hanya balatentara yang dibalikkan ke dalam timbunan tanah yang digali oleh politisi, intelektual, konsultan, media massa, hingga para bohir masing-masing. Potret bangsa Indonesia masa depan ditiadakan, diganti dengan gambar-gambar buram anak-anak panah, pedang, kuda, kelewang dan banjir darah.

***

Sejak tahun 2002 hingga 2004, bersama Agus Budi Purnomo, Fransisca Melia N Setiawati, dan Otto Syamsuddin Ishak, saya mengambil bagian dalam penelitian “Peta Konflik Jakarta: Warga, Mahasiswa, Preman, Suku, Negara dan Warga”. Tahun 2004, buku setebal 168 halaman diterbitkan oleh Yappika, sebagai dokumen penelitian. Sejumlah titik konflik kami telusuri, datangi, wawancarai, hingga susun metode resolusi konflik yang tepat. Dalam tahun-tahun itu juga, saya secara pribadi bersentuhan dengan sejumlah ilmuwan manca negara yang melakukan kajian tentang konflik di Indonesia.

Usai dan selama penyelesaian buku itu, saya juga ikut menjadi peneliti, pemateri, hingga peninjau daerah-daerah konflik yang lain. Saya mendatangi Ambon, Ternate, Papua, Aceh, bahkan Thailand Selatan. Pun di daerah-daerah yang melahirkan laskar-laskar kedaerahan, saya datangi, seperti kehadiran Laskar Warane dan Lestiung Kristus di Manado, Laskar Melayu di Riau, Jawara di Banten, hingga konflik Dayak versus Madura di Kalimantan. Pun termasuk di Bali, ketika Pecalang menjadi bagian penting dalam proses pengamanan daerah.

Dalam era kebangkitan tribalisme klasik di Indonesia itu, terbangunlah sejumlah konsep hingga kelembagaan politik nasional. Salah satunya, Dewan Perwakilan Daerah RI. Rata-rata “panglima laskar” masuk arus politik lewat sayap bikameral yang “lemah” itu, yakni DPD RI. Sebagai salah seorang staf ahlinya, saya sering menggoda anggota-anggota DPD RI sebagai “wakil dari kerajaan-kerajaan di Indonesia.” Beragam macam raja, pangeran, ratu, putri, hingga sosok-sosok ulama, pendeta, pastor, dan lain-lain masuk ke DPD RI dengan perolehan suara mencapai puluhan ribu, ratusan ribu, hingga jutaan.

Hampir tak ada sama sekali wakil-wakil dari organisasi kepemudaan era Orde Baru yang terkenal “sangar”. Tapi jangan salah, sebagian besar di antara mereka masuk organisasi partai politik, menjadi calon anggota legislatif, hingga terpilih menjadi kepala daerah.

Jadi, sama sekali tidak ada lagi alasan untuk mengatakan bahwa saluran demokrasi sudah tertutup. Pengusaha-pengusaha nasional pun ikut masuk partai-partai politik, purnawirawan militer dan polisi, kaum intelektual, aktivis demokrasi ataupun pernah anti demokrasi.

Semua mendapatkan salurannya, asalkan dipilih oleh publik di daerah pemilihan atau daerah masing-masing. Khusus untuk Aceh, Yogyakarta dan Papua, disusun model organisasi yang berbeda menurut kekhasan dan riwayat yang juga tak sama.

***

Apa selesai disana? Tidak. Kami terlibat dalam penyusunan naskah akademis hingga pasal per pasal ayat per ayat sejumlah undang-undang. Bisa dikatakan, kelompok intelektual yang terlibat tidaklah banyak, rata-rata itu ke itu saja. Waktupun harus dibagi, antara gerakan intelektual dengan pressure politik lewat kerjasama yang apik antara media massa, kaum intelektual, kampus, hingga komponen-komponen yang menghendaki perubahan di dalam tubuh pemerintahan, baik sipil maupun militer.

Dan jangan lupa, di tengah itu semua, juga Undang-Undang Nomor 29 tahun 2007 tentang Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta sebagai Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Jakarta adalah Daerah Khusus Ibukota.

Pembicaraan yang berkembang waktu itu antara lain: ibukota negara, ibukota pemerintahan, ibukota bisnis, hingga ibukota politik. Ada sejumlah saran agar memisahkan antara ibukota negara dengan ibukota pemerintahan, ibukota pemerintahan dengan ibukota bisnis, apalagi antara ibukota bisnis dengan ibukota politik.

Cuma, anggaran negara tak ada, sehingga untuk membuat ibukota baru sepertinya masih mimpi di siang bolong. Padahal, jika berbagai fungsi ibukota itu dipisahkan, juga diletakkan secara terpisah, suasana campur-baur yang kini terasa bagai epos Baratayuda ini bisa dibatasi. Palangkaraya, misalnya, sudah dipersiapkan oleh Bung Karno sebagai Ibukota Negara. Yogyakarta, bisa menjadi Ibukota Budaya dan Sejarah.

Purwokerto, asal Panglima Besar Jenderal Sudirman, bisa saja jadi Ibukota Pemerintahan, daripada patung Jenderal Sudirman tiap hari memandangi wajah pongah warga Jakarta di Jalan Sudirman itu.

Lalu, Jakarta menjadi ibukota apa? Dalam diskusi antar ahli, lebih banyak disebut sebagai Ibukota Bisnis. Ya, sesuai dengan jejak VOC sebagai organisasi dagang yang menduduki Jakarta, beragam Gubernur Jenderal era Hindia Belanda, sampai dijadikan sebagai daerah perlawanan utama tentara pendudukan Jepang dengan sistem tonarigumi yang memastikan logistik di belakang garis pertempuran mengalir ke depan dengan cepat.

Saya tidak tahu, apakah A Hok Zhong pernah ikut dalam diskusi-diskusi seperti itu. Jauh sebelum A Hok menjadi anggota DPR RI, ketika masih menjadi Bupati Belitung Timur, saya menjadikannya sebagai barometer perubahan politik dan demokrasi ala Baratayuda di Indonesia. Bersama Andrinof A Chaniago, Farid Gaban dan Hardi Hermawan, saya berangkat ke Bangka Belitung menelusuri persoalan-persoalan ekonomi politik di sana. Saya mewawancarai Emron Pangkapi, waktu itu masih Ketua DPRD dan belum menjadi Ketua Umum Gerakan Pemuda Ka’bah yang legendaris.

Saya sempat bertanya kepada Emron, terkait kemenangan A Hok di Belitung Timur. Dan Emron berkata tentang budaya suku Melayu: “Cepat puas, gampang merajuk.” Cerita A Hok, dan Emron, saya bawa dalam tulisan-tulisan di media massa nasional, hingga panggung seminar. Bahkan, suatu kali, saya sempat datangi suatu seminar yang diadakan di Hotel Hilton – sebelum diganti menjadi Hotel Sultan –, hanya untuk mendengar presentasi A Hok.

Saya lupa, A Hok presentasi soal apa. Tapi, saya tak akan lupa, apa yang dilakukan A Hok di Jakarta, selama menjalankan tugas sebagai Gubernur DKI Jakarta. Ia mungkin membaca UU No 29/2007. Ia barangkali sedang membangun Jakarta Baru yang lebih hebat dari Jakarta Lama. Namun, seiring dengan proses yang ia lakukan, akibat ketiadaan figur panutan dan atau lebih hebat di sisinya; A Hok melupakan faktor utama dan satu-satunya yang membuat Jakarta seperti ini. A Hok melupakan manusia Jakarta.

Ya, seperti VOC, Hindia Belanda dan Jepang juga melupakannya; hingga muncullah kisah-kisah Si Jampang dan jagoan-jagoan pribumi lainnya; kisah Kapiten Jonker, kisah Aru Palaka, kisah Sentot Alibasyah, pun kisah Romusha dan sejenisnya.

Dua kesimpulan saya, selain A Hok bermasalah dengan Sila (1) Ketuhanan Yang Maha Esa, A Hok juga punya persoalan serius dengan Sila (2) Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab. Paling tidak, dari beragam pengalaman saya menjadi peneliti, aktivis (yang pernah dipecat dari jajaran penyiar Radio Jakarta News FM atas “tekanan” Gubernur Sutiyoso, pun ikut aksi demonstrasi para pedagang Pasar Tanah Abang hingga ke Gedung DPRD DKI Jakarta), sampai politisi; A Hok paling banyak mengabaikan soal-soal kemanusiaan ini.

Dalam era A Hok-lah saya paling banyak bepergian ke berbagai arah dengan sepeda motor, saking macetnya jalanan, saking tak jelasnya aturan tentang kendaraan.

Namun, apapun itu, A Hok tetaplah gubernur paling fenomenal. Diluar kelemahan-kelemahan manusiawinya itu, A Hok adalah seorang Kapiten yang layak dipercaya untuk mengeksekusi program-program pembangunan. Sembilan puluh hari lagi, warga DKI Jakarta bakal memilih, apakah masih memerlukan gubernur seperti A Hok, atau berpindah kepada satu dia antara dua sosok yang lain. Tiga Calon Gubernur dengan nuansa Tiga A yang kuat: Agus, A Hok dan Anies.

INDRAJPILIANG

Direktur Eksekutif Sang Gerilya Institute

]]> http://pksnews.com/jakarta-tanpa-sila-kedua/feed/ 0 Presiden: Negara Aman! http://pksnews.com/presiden-negara-aman/ http://pksnews.com/presiden-negara-aman/#respond Tue, 15 Nov 2016 06:12:32 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4438 Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo.

Presiden RI, Ir. H. Joko Widodo.

JAKARTA – Presiden Joko Widodo menjamin dan menyatakan bahwa saat ini negara dalam keadaan aman. Hal tersebut ditegaskannya usai memberikan pengarahan kepada Komando Korps Pasukan Khas (KORPASKHAS) di markas komando KORPASKHAS di Lanud Sulaiman, Bandung, Jawa Barat pada hari ini, Selasa (15/11/2016).

Pernyataan ini disampaikan Presiden menjawab pertanyan seorang jurnalis yang menanyakan kunjungan ke beberapa markas TNI dan Polri yang telah dilakukan Presiden seolah menunjukkan adanya kekhawatiran.

“Saya datang ke markas-markas di TNI dan Polri ini untuk memberikan rasa tenteram bagi masyarakat. Karena pasukan semuanya pada posisi siap mengamankan negara. Jadi justru menentramkan. Negara aman, sangat aman,” tegasnya.

Kedatangan Presiden Joko Widodo ke markas komando KORPASKHAS pada hari ini selain untuk memeriksa kesiapan pasukan, juga untuk mengingatkan kepada para prajurit bahwa mereka semua adalah garda terdepan dalam menjaga kemajemukan bangsa. Hal itulah yang selalu ditekankan Presiden Joko Widodo pada setiap kunjungan dan arahannya ke sejumlah prajurit TNI dan Polri beberapa waktu belakangan.

“Kita ingin mengingatkan bahwa bangsa ini beragam suku, agama, ras, dan bahasa daerah. Kalau tidak kita persatukan mau jadi apa bangsa ini. Dan TNI-Polri menjadi salah satu perekat persatuan dan kesatuan kita,” ungkap presiden.

Selain itu, dalam arahannya tersebut, Presiden Joko Widodo selaku panglima tertinggi TNI menginstruksikan agar KORPASKHAS selalu setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia, mempertahankan Undang-Undang Dasar 1945, serta senantiasa menjaga Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Presiden juga mengingatkan agar para pasukan selalu mewaspadai segala ancaman yang dapat memecah belah bangsa.

“Berdirilah tegak di atas semua golongan, mengatasi kepentingan pribadi dan kelompok, untuk kejayaan Indonesia, untuk kejayaan Merah Putih. Jangan pernah mundur dari ancaman mereka yang ingin memecah belah bangsa kita, mengadu domba bangsa kita,” ujar presiden.

Di hadapan para pasukan Baret Jingga, Presiden Joko Widodo menyatakan kebanggaannya untuk dapat berdiri di depan mereka. Sebab, presiden meyakini bahwa mereka semua akan selalu siap sedia dalam membela persatuan bangsa.

“Bangsa Indonesia bangga mempunyai Pasukan Baret Jingga, karena saya tahu, kita tahu, di dada KORPASKHAS merasuk jiwa Sapta Marga, selalu siap sedia membela Merah Putih, mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia,” terangnya.

Mengakhiri arahannya, Presiden Joko Widodo juga mengingatkan kepada para prajurit akan pesan yang dahulu telah disampaikan oleh Presiden Soekarno. Dalam pesan tersebut, Presiden Soekarno mengajak seluruh pihak untuk bekerja tanpa pamrih demi keberlangsungan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

“Terakhir, saya mengingatkan apa yang disampaikan oleh Presiden Soekarno dan ada di dalam Mars Baret Jingga, yaitu Kar-ma-nye Vadi-karas-te Mafa-lesu Kada-tjana. Bekerjalah tanpa menghitung-hitung untung dan rugi. Bekerjalah tanpa pamrih untuk bangsa dan negara,” tutupnya.

Turut hadir dalam acara pengarahan tersebut di antaranya Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Agus Supriatna, Komandan Korps Pasukan Khas Marsma TNI Marsekal Muda TNI Seto Purnomo, dan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan.

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/presiden-negara-aman/feed/ 0
Diduga Ruas Jalan Tol Disalahgunakan, YLKI Desak Kementerian PU Lakukan Audit Menyeluruh http://pksnews.com/diduga-ruas-jalan-tol-disalahgunakan-ylki-desak-kementerian-pu-lakukan-audit-menyeluruh/ http://pksnews.com/diduga-ruas-jalan-tol-disalahgunakan-ylki-desak-kementerian-pu-lakukan-audit-menyeluruh/#respond Tue, 15 Nov 2016 00:33:12 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4440 Ketua Pengurus Harian YLKI, Tulus Abadi.
Ketua Pengurus Harian YLKI, Tulus Abadi.

JAKARTA – Banjir yang melanda Tol Cikampek, Senin (14/11/2016) kemarin perlu dibaca secara kritis mulai dari sisi hulu hingga hilir. Demikian disampaikan oleh Ketua Pengurus Harian YLKI (Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia) Tulus Abadi dalam keterangan persnya kepada awak media, Selasa (15/11/2016).

Menurut Tulus, patut diduga terkait adanya penyalahgunaan tata guna lahan di sepanjang jalan tol Cikampek yang mengakibatkan hilangnya resapan air sehingga tergenang dan membanjiri jalan tol saat terjadi hujan deras.

“Dalam kasus ini, PT Jasa Marga seharusnya melakukan tuntutan hukum terhadap pengembang yang patut diduga menjadi biang terjadinya banjir karena situ yang ada tidak mampu menampung curah hujan yang sangat tinggi,” ujar Tulus Abadi.

Karenanya, Tulus menambahkan bahwa pihak YLKI mendesak Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat dan badan regulator tol untuk mengaudit seluruh ruas tol yang ada dari potensi banjir serupa akibat penyalahgunaan tata guna lahan.

“Banjirnya jalan tol bukan hanya terjadi pada tol Cikampek saja, tetapi ruas-ruas yang lain juga demikian. Jika terbukti ada penyimpangan terhadap penyalahgunaan tata guna lahan maka pengembang dan atau pelaku industri lainnya kan bisa dicabut izin operasinya,” tegasnya.

Sementara itu, terkait pelayanan pada pengguna jalan tol, YLKI mendesak PT Jasa Marga menggratiskan tarif tol kepada konsumen selama banjir kemarin. Alasannya, menurut Tulus, saat banjir jalan tol tidak berfungsi sebagai jalan tol. Ia menjelaskan bahwa konsumen tidak seharusnya dikenakan tarif sementara pelayanan pada saat itu mengalami degradasi.

Dari pantauan dan laporan yang masuk ke YLKI, saat banjir kemarin terjadi antrian pada loket pembayaran lebih dari 5 km. Karenanya sebagaimana saat mudik Lebaran, maka tarif tol digratiskan.

“Ini menunjukkan tidak ada koordinasi yang sinergis antara PT Jasa Marga, Kementerian PU PR, Kemenhub dan Korlantas Mabes Polri terhadap kondisi darurat di jalan tol.

(bus/bti)

]]>
http://pksnews.com/diduga-ruas-jalan-tol-disalahgunakan-ylki-desak-kementerian-pu-lakukan-audit-menyeluruh/feed/ 0
Berdayakan Petani Nelayan, APT2PHI Jalin Kerjasama Dengan Kementerian KKP RI dan Korea Selatan http://pksnews.com/berdayakan-petani-nelayan-apt2phi-jalin-kerjasama-dengan-kementerian-kkp-ri-dan-korea-selatan/ http://pksnews.com/berdayakan-petani-nelayan-apt2phi-jalin-kerjasama-dengan-kementerian-kkp-ri-dan-korea-selatan/#respond Fri, 11 Nov 2016 13:15:02 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4429 Ketua Umum APT2PHI, Rahman Sabon Nama (dua dari kiri) berfoto bersama usai penandatanganan kerjasama antara Korea Marine and Ocean University dan APT2PHI dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan RI untuk pemanfaatan anjungan minyak lepas pantai yang tidak digunakan untuk kesejahteraan nelayan melalui budidaya ikan terpadu di Kantor Kementerian KKP RI, Jakarta pada Jumat (11/11/2016).
Ketua Umum APT2PHI, Rahman Sabon Nama (dua dari kiri) berfoto bersama usai penandatanganan kerjasama antara Korea Marine and Ocean University dan APT2PHI dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan RI untuk pemanfaatan anjungan minyak lepas pantai yang tidak digunakan untuk kesejahteraan nelayan melalui budidaya ikan terpadu di Kantor Kementerian KKP RI, Jakarta pada Jumat (11/11/2016).

JAKARTA – Jumat (11/11/2016) Ketua Umum Asosiasi Pedagang dan Tani Tanaman Pangan dan Holtikultura Indonesia (APT2PHI) menandatangani perjanjian kerjasama dengan Direktur Korea Marine and Ocean University asal Korea Selatan (Korsel), Prof. Dr. Jin Seok Oh di kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan RI, Jakarta.

Usai penandatanganan kerjasama, mereka diterima oleh Rifky Effendi Hardijanto Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Dan Pemberdayaan Masyarakat Kelautan dan Perikanan yang mewakili Menteri KKP RI Susi Pudjiastuti.

Dalam pertemuan itu, Rahman Sabon Nama menyatakan bahwa kerjasama APT2PHI dengan Korsel dalam rangka menindaklanjuti MoU yang telah ditandatangani antara Balitbang KKP RI dan Menteri Luar Negeri RI pada Mei 2016 lalu, namun belum terealisasi.

“Karena itu, Kementerian Kelautan dan Perikanan Korsel dan Korea Marine and Ocean University berinisiatif menjalin kerjasama dengan APT2PHI untuk merealisasikannya,” ujar Rahman Sabon Nama seusai penandatanganan kerjasama yang turut pula disaksikan oleh perwakilan Kementerian Kelautan dan Perikanan dari Korsel itu.

Menurut Rahman Sabon, program ini sepakat untuk menyukseskan kerjasama yang ada dengan memanfaatkan anjungan lepas pantai yang tidak berfungsi untuk budidaya ikan. Langkah tersebut dinilai sangat membantu nelayan karena ketika musim barat ombak besar mereka tidak melaut dan sebagai alternatif untuk memenuhi kebutuhan hariannya bisa diperoleh dari usaha budidaya ikan ini.

“Kerjasama ini juga sepakat untuk melakukan penelitian ilmiah kelautan, kursus atau pelatihan dan seminar tentang industri kemaritiman dan keamanan laut untuk nelayan dalam rangka meningkatkan kemampuan dan peningkatan kesejahteraan petani nelayan dan buruh nelayan sebagaimana diinginkan oleh Kementerian KKP RI, imbuh pria kelahiran NTT tersebut.

Sementara itu, Kepala Badan KKP RI Rifky Effendi Hardijanto dalam pengarahannya mengatakan bahwa kini sudah ada moratorium berupa Peraturan Presiden tentang daftar negatif investasi di sektor perikanan sehingga Pemerintah melarang asing melakukan penangkapan ikan dan usaha budidaya ikan tangkap, termasuk di dalamnya adalah pelarangan pemindahan pemuatan di laut (transhipment).

Pada delegasi dari Korsel, Rifky menyampaikan alasan kebijakan tersebut yakni guna melindungi nelayan lokal dan memberantas penangkapan ikan secara ilegal. Untuk itu, Rifky menyarankan agar kerjasama antara APT2PHI dan Ocean University bisa diwujudkan dengan membangun industri pengolohan perikanan dan wajib melibatkan masyarakat nelayan anggota APT2PHI baik dalam kepemilikannya maupun penyediaan cold storage dan perangkat kebutuhan nelayan lainnya.

“Pada prinsipnya pemerintah Indonesia dalam hal ini melalui Kementerian KKP RI menyambut baik dan mendukung sepenuhnya atas kerjasama ini,” kata Rifky mewakili pemerintah Indonesia.

Sedangkan Prof. Dr. Jin Seok Oh menyampaikan bahwa kerjasama antara APT2PHI dan Kementerian KKP RI menunjukkan bahwa pemerintah Korsel memiliki komitmen kuat meningkatkan hubungan dua negara.

“Kuatnya komitmen ini kami tunjukkan dengan memberikan bantuan hibah berupa penelitian dan pilot project penelitian kelautan bersama dan studi industri pengolahan ikan model off shore yang tidak digunakan. Hasil visibility study-nya akan dipersembahkan untuk kepentingan bersama dengan pemerintah RI,” ungkap Jin Seok Oh yang disambut tepuk tangan hadirin.

Usai pertemuan itu, Rahman Sabon mengatakan bahwa kebijakan Menteri KKP Susi Pudjiastuti melalui moratorium dan sampai berupa Keputusan Presiden merupakan langkah positif.

“Karenanya kami dari APT2PHI mendukung dan mengajak semua pihak untuk mendukung moratorium Kementerian KKP RI. Hal ini penting untu mewujudkan kedaulatan pangan dan kesejahteraan petani nelayan,” pungkas Rahman Sabon Nama mengakhiri pernyataannya.

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/berdayakan-petani-nelayan-apt2phi-jalin-kerjasama-dengan-kementerian-kkp-ri-dan-korea-selatan/feed/ 0
ILRINS: Ide Gelar Perkara Terbuka Kasus Ahok Adalah Terobosan Hukum http://pksnews.com/ilrins-ide-gelar-perkara-terbuka-kasus-ahok-adalah-terobosan-hukum/ http://pksnews.com/ilrins-ide-gelar-perkara-terbuka-kasus-ahok-adalah-terobosan-hukum/#respond Thu, 10 Nov 2016 03:29:02 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4423 Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.(foto: istimewa)
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok saat memberikan pernyataan kontroversial kepada warga di Kepulauan Seribu, Selasa (27/9/2016) lalu dan kemudian menjadi kasus dugaan penistaan agama dan telah menimbulkan gejolak aksi massa umat Islam dua kali di Jakarta, 14 Oktober 2016 dan 4 November 2016 lalu. (foto: istimewa)

JAKARTA – Gelar Perkara secara terbuka yang akan dilakukan oleh Polri terkait kasus dugaan penistaan agama yang dituduhkan kepada calon gubernur petahana DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama atau yang akrab disapa Ahok bisa menjadi terobosan baru bagi proses penyelidikan atau penyidikan dalam sistem hukum acara pidana di Indonesia. Demikian disampaikan oleh Direktur Eksekutif Indonesia Law Reform Institute (ILRINS) Jeppri F. Silalahi pada redaksi cakrawarta.com, Kamis (10/11/2016).

“Ada pendapat bahwa gelar perkara secara terbuka tidak memiliki dasar hukum bahkan dianggap melanggar asas due process of law. Ini keliru. Sebab gelar perkara adalah merupakan bagian dari satu kesatuan proses yang bertujuan untuk memberikan kepastian hukum atas sebuah kasus dan sekaligus menjadi ruang klarifikasi bagi pelapor dan terlapor serta masyarakat yang mempunyai kepentingan dalam kasus tersebut,” ujar Jeprri.

Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa gelar perkara bisa dilakukan dalam tahap penyelidikan yang merupakan tindakan tahap permulaan bagi penyidikan dan merupakan salah satu cara dan bersifat kehati-hatian dalam penyidikan. Dari gelar perkara inilah nantinya, menurut Jeppri akan ditentukan apakah pernyataan Ahok yang dituduhkan pelapor merupakan tindak pidana penistaan agama atau bukan.

“Jadi nanti dalam gelar perkara terbuka itu dikupas secara objektif dan jelas dengan meminta pandangan beberapa ahli. Ini penting agar penyidik menetapkan status hukum seseorang tidak berdasarkan intervensi pimpinan maupun tekanan dari pihak-pihak lainnya,” imbuhnya.

Bahkan menurutnya, pertimbangan terkait gelar perkara sudah diatur dalam Peraturan Kapolri Nomor 14 Tahun 2012 Pasal 69 huruf (b) juncto Pasal 71 ayat 2 huruf (b) yakni kasus yang menjadi perhatian publik secara luas. Walaupun menurut Jeppri tidak diatur dan disebutkan dalam pasal tersebut terkait gelar perkara secara terbuka bukan berarti tidak boleh dilakukan.

“Dalam hukum ada asas legalitas, yang pada prinsipnya jika dilakukan bukanlah pelanggaran atau diharamkan kecuali ada ketentuan dan peraturan yang melarangnya,” katanya.

Jeppri menyatakan, gelar perkara terbuka ini adalah merupakan jawaban dari kepolisian untuk memenuhi tuntutan para pihak yang menginginkan kasus ini segera di proses semenjak dilaporkan ke Mabes Polri pada 7 oktober 2016 lalu. Akan tetapi pada tanggal 4 November 2016 terjadi demonstrasi besar-besaran untuk mendesak kembali dan menuntut agar proses hukum Ahok segera diselesaikan.

“Saya sangat mengapresiasi dan mendukung bapak kapolri Jendral Tito Karnavian yang cepat merespon untuk menyelesaikan kasus tuduhan penistaan agama ini, agar meminimalisir ruang politisasi kasus ini dari kepentingan kepentingan politik yang tak bertanggung jawab,” tegasnya.

Karena kasus tuduhan penistaan agama ini luar biasa menjadi perhatian publik, maka ILRINS menilai sudah sewajarnya dan sebaiknya Polri melakukan gelar perkara yang tidak biasa, yakni gelar perkara secara terbuka agar publik dapat menilai kasus ini. Di sisi lain momentum ini juga dapat digunakan untuk memperlihatkan bahwa Polri akuntabel, profesional, modern, terpercaya sehingga dapat menghindari tuduhan negatif di kemudian hari.

“Terakhir, saya mengingatkan kembali kepada semua pihak agar menghormati bagian proses hukum ini. Bahwa negara Indonesia adalah negara hukum (Rechtstaat) bukan negara main hukum sendiri,” pungkasnya.

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/ilrins-ide-gelar-perkara-terbuka-kasus-ahok-adalah-terobosan-hukum/feed/ 0
Bertemu Pimpinan Ormas, Presiden Tegaskan Soal Kebhinnekaan http://pksnews.com/bertemu-pimpinan-ormas-presiden-tegaskan-soal-kebhinnekaan/ http://pksnews.com/bertemu-pimpinan-ormas-presiden-tegaskan-soal-kebhinnekaan/#respond Wed, 09 Nov 2016 14:05:50 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4417 Ribuan umat Islam berkumpul di depan Mabes Polri menuntut agar Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok segera diperiksa dan ditangkap atas kasus dugaan penistaan agama, Jumat (14/10/2016) lalu.
Ribuan umat Islam berkumpul di depan Mabes Polri menuntut agar Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok segera diperiksa dan ditangkap atas kasus dugaan penistaan agama, Jumat (14/10/2016) lalu.

JAKARTA – Setelah bertemu dengan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama dan Pengurus Pusat Muhammadiyah pada Rabu (9/11/2016) sore, Presiden Joko Widodo bertemu dengan sejumlah pimpinan organisasi masyarakat (ormas) Islam di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu malamnya.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden berterima kasih kepada seluruh Ormas Islam yang telah memberikan pernyataan dan ajakan yang mampu mendinginkan suasana sehingga aksi demonstrasi pada 4 November lalu dapat berlangsung dengan tertib dan damai. Presiden menyadari betul bahwa pihaknya membutuhkan bantuan dan dukungan dari para ulama dalam upayanya menciptakan kerukunan di kalangan masyarakat.

“Memang saat ini kita memerlukan statement-statement ulama yang menyejukkan, yang mendinginkan, di tengah berbagai isu dan ujaran-ujaran yang sebetulnya justru malah mempertajam perbedaan di umat dan di masyarakat,” imbuhnya.

Di hadapan para pimpinan Ormas Islam tersebut, Presiden menyampaikan bahwa meskipun dirinya tidak menemui secara langsung para pengunjuk rasa, ia menghargai dan mendengarkan dengan sungguh-sungguh segala aspirasi yang disampaikan oleh sejumlah perwakilan pengunjuk rasa. Adapun aspirasi tersebut disampaikan kepada Presiden Joko Widodo melalui Wakil Presiden Jusuf Kalla dan sejumlah anggota Kabinet Kerja lainnya yang memang sebelumnya diinstruksikan Presiden untuk hadir menerima perwakilan pengunjuk rasa.

Presiden juga mengharapkan adanya masukan-masukan dari para pimpinan Ormas Islam yang hadir mengenai kebijakan-kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan kasus dugaan penistaan agama yang lalu dan juga kebijakan-kebijakan pemerintah lainnya. Kepada para hadirin, Presiden Joko Widodo berharap agar bersama dengan pemerintah dapat terjalin ukhuwah yang lebih erat serta mampu menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia mampu hidup rukun dan damai dalam keberagaman.

“Saya harap kita bisa tetap bersatu dalam kebhinnekaan kita, tetap bersatu dalam persaudaraan, bersatu dalam kebersamaan, dan kita akan jadikan ini contoh dunia bahwa membangun masyarakat yang bisa hidup rukun dan damai dalam keberagaman,” tutup Presiden.

Dalam pertemuan itu, Presiden Joko Widodo sekali lagi menegaskan komitmennya untuk menegakkan hukum secara adil dengan tidak mengintervensi proses hukum. Presiden juga menyatakan dengan tegas dan jelas bahwa dirinya tidak akan melindungi petahana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yang saat ini tengah menjalani proses hukum terkait dugaan penistaan agama.

“Pada sore hari ini saya tegaskan sekali lagi, saya tidak akan pernah mengintervensi apalagi melindungi saudara Basuki Tjahaja Purnama saat proses hukum ini sedang berjalan,” tegas Presiden.

Presiden juga memberikan jaminan bahwa proses hukum tersebut tidak akan ditutup-tutupi dari publik agar ke depan tak timbul dugaan-dugaan dan kecurigaan. Dirinya juga telah memerintahkan Kapolri Jenderal Pol. Tito Karnavian untuk menjadikan gelar perkara kasus dugaan penistaan agama dilakukan secara terbuka bila dimungkinkan secara hukum.

Pertemuan yang berlangsung selama sekira satu jam tersebut dihadiri oleh sejumlah pimpinan Ormas Islam yang di antaranya ialah KH. Abdullah Jaidi dari Al Irsyad Al Islamiyah, Yusnar Yusuf dari Jamiyatul Washliyah, Ahmad Satori Ismail dari Ikadi, H. Basri Armanda dari Perti, Habib Nabil Al Musawa dari Majelis Rasulullah, Hamdan Zoelva dari Syarikat Islam, Khofifah Indar Parawansa dari Muslimat NU, dan Usamah Hisyam dari Parmusi. Adapun Presiden Joko Widodo sendiri saat itu didampingi oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/bertemu-pimpinan-ormas-presiden-tegaskan-soal-kebhinnekaan/feed/ 0
Presiden: Tidak Ada Pergantian Panglima TNI http://pksnews.com/presiden-tidak-ada-pergantian-panglima-tni/ http://pksnews.com/presiden-tidak-ada-pergantian-panglima-tni/#respond Wed, 09 Nov 2016 08:15:22 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4412 Presiden Joko Widodo saat melantik Jenderal Gatot Nurmantyo sebagai Panglima TNI di Istana Merdeka, Jakarta pada Rabu (8/7/2015) lalu. (Foto: Kompas)
Presiden Joko Widodo saat melantik Jenderal Gatot Nurmantyo sebagai Panglima TNI di Istana Merdeka, Jakarta pada Rabu (8/7/2015) lalu. (Foto: Kompas)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo menegaskan secara langsung bahwa Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo selama ini telah bekerja dengan baik dan sesuai dengan apa yang diinstruksikan kepadanya. Oleh karenanya, tak ada alasan bagi Presiden untuk memberhentikan Gatot dari jabatannya selaku Panglima TNI. Demikian dikatakan Presiden usai acara penganugerahan gelar pahlawan nasional di Istana Negara hari ini, Rabu (9/11/2016).

Penegasan tersebut ditujukan untuk menyanggah kabar burung yang telah beredar sehari sebelumnya. Dalam isu tersebut, Gatot Nurmantyo disebut-sebut akan diberhentikan dari jabatannya dan digantikan dengan yang lain. Tak tanggung-tanggung, pergantian disebut akan langsung digelar di Istana Negara pada pukul 13.30 WIB kemarin.

“Saya menegaskan tidak ada yang namanya penggantian Panglima TNI, tidak ada. Karena beliau telah bekerja pagi, siang, dan malam dengan baik,” tegas Presiden.

Dalam kesempatan tersebut, Gatot Nurmantyo yang mendampingi Presiden juga turut menyanggah isu tersebut. Gatot berujar, bila pun ada pergantian Panglima TNI yang akan dilakukan, maka dirinya pasti sudah dipanggil terlebih dahulu oleh Presiden Joko Widodo.

“Yang mengangkat saya adalah presiden. Tentunya kalau ada pergantian, presiden memanggil saya dulu. Selama ini tidak ada (pemanggilan) ya. Orang-orang saja yang mengada-ada, makanya saya tidak komentar apapun juga,” ujar Gatot.

Ditanyakan oleh para jurnalis apakah isu tersebut dihembuskan untuk memanaskan situasi yang kini sudah mulai terkendali, Panglima TNI tidak membantah, namun juga tak membenarkannya. Gatot meminta para jurnalis untuk menilainya sendiri.

“Saya malam sama presiden di sini, paginya sama presiden. Kemarin di Mabes AD sama presiden, kemudian makan siang sama presiden dengan Pak Kapolri. Terus isunya saya mau diganti. Silakan dianalisa sendiri, kalau informasi yang tidak benar pasti ada tujuan kan?” jawabnya.

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/presiden-tidak-ada-pergantian-panglima-tni/feed/ 0
Jokowi: Jangan Ragu Dalam Menegakkan Hukum http://pksnews.com/jokowi-jangan-ragu-dalam-menegakkan-hukum/ http://pksnews.com/jokowi-jangan-ragu-dalam-menegakkan-hukum/#respond Tue, 08 Nov 2016 08:18:28 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4405 Foto: Widodo S. Jusuf/ANTARA
Foto: Widodo S. Jusuf/ANTARA

JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas profesionalisme yang ditunjukkan seluruh anggota Polri dalam mengamankan aksi unjuk rasa pada Jumat (4/11/2016) lalu. Selain itu, Presiden juga sekali lagi menegaskan komitmennya terhadap upaya penegakan hukum di Indonesia. Demikian disampaikan Presiden saat memberikan arahan kepada para Perwira Tinggi Mabes Polri, Kepala Kepolisian Daerah, dan para Komandan Peleton Kepolisian di Auditorium PTIK, Jalan Tirtayasa, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada hari ini, Selasa(8/11/2016).

“Pertama-tama, saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya pada seluruh anggota Polri, anggota Kepolisian Republik Indonesia, atas kewaspadaan, atas soliditas, atas sikap profesionalisme yang ditunjukkan dalam mengamankan aksi demo tanggal 4 November 2016 yang lalu, sehingga akhirnya demo itu berjalan dengan tertib dan damai,” ujar Presiden Joko Widodo mengawali arahannya.

Presiden melanjutkan, dirinya menyampaikan rasa simpati yang mendalam kepada seluruh anggota Polri maupun TNI yang menjadi korban kekerasan saat berupaya mengamankan aksi unjuk rasa tersebut. Terhadap segala kekerasan yang terjadi tersebut, Presiden memandang perlu penyelesaian lewat upaya penegakan hukum yang tegas.

“Tadi Kapolri sudah menyampaikan ada 18 yang luka,” ungkap Presiden.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden Joko Widodo sekaligus menegaskan komitmennya terhadap upaya penegakan hukum yang menjadi agenda pemerintah. Sebagai sebuah institusi yang besar, Presiden menginstruksikan Polri agar tidak ragu dalam menegakkan hukum secara tegas dan adil di Indonesia. Sebab, dengan penegakan hukum yang tegas negara Indonesia akan berdiri tegak.

“Sebagai sebuah institusi, Polri ini ialah institusi yang besar dengan 430 ribu anggota. Oleh sebab itu, jangan ragu dalam bertindak untuk penegakan hukum yang tegas. Tidak boleh institusi sebesar Polri ragu terhadap kelompok-kelompok kecil, terhadap organisasi-organisasi apapun, dan tokoh-tokoh siapapun,” tegasnya.

Oleh karenanya, Presiden mengajak dan memberikan kesadaran kepada seluruh anggota Polri bahwa penegakan hukum yang jelas dan tegas tersebut haruslah diupayakan tiap-tiap anggota.

“Hal itu terletak di tangan saudara-saudara semuanya. Negara harus kuat, marwah institusi Polri harus dijaga, marwah negara juga harus dijaga. Oleh sebab itu, sekali lagi saya ingin mengingatkan penegakan hukum yang jelas, yang tegas, harus dilakukan,” ucap Presiden.

Presiden Joko Widodo yang memberikan keterangan kepada para jurnalis usai acara juga menjelaskan bahwa dirinya menginstruksikan Polri agar melakukan upaya-upaya persuasif untuk memberikan penjelasan kepada masyarakat terkait aksi unjuk rasa yang terjadi pada 4 November lalu tersebut. Dirinya mengingatkan agar seluruh elemen Polri bekerja mulai dari atas hingga ke bawah dalam menjalankan upaya-upaya persuasif tersebut.

“Tadi saya tekankan agar pendekatan persuasif baik yang ada di Polsek, di Polres, itu harus terus bekerja sampai ke bawah sehingga masalah yang ada itu bisa dijelaskan secara jelas kepada masyarakat,” terangnya.

Di akhir sesi tanya jawab, Presiden sempat ditanyakan mengenai ujaran kebencian yang ditujukan kepada dirinya. Menanggapi hal tersebut, bila terdapat bukti yang menguatkan dan terdapat peraturan yang telah mengatur hal-hal tersebut, Presiden dengan tegas menginstruksikan kepada pihak kepolisian untuk menindaklanjuti.

“Tadi juga di dalam saya sampaikan, yang berkaitan dengan hasutan kebencian, hal-hal yang berkaitan dengan penghinaan kepada simbol-simbol negara. Kalau memang aturannya ada ya harus ditindaklanjuti,” tegasnya.

Presiden yang dalam acara tersebut didampingi oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Kapolri Jenderal Pol. Tito Karnavian menutup acara dengan menyalami para perwira Polri yang hadir mendengarkan arahan. Setelahnya, Presiden langsung bertolak menuju Gedung Dakwah Muhammadiyah untuk bertemu dengan sejumlah pimpinan Muhammadiyah.

(bm/bti)

Bey Machmudin

]]>
http://pksnews.com/jokowi-jangan-ragu-dalam-menegakkan-hukum/feed/ 0
Presiden: NU Penyangga NKRI http://pksnews.com/presiden-nu-penyangga-nkri/ http://pksnews.com/presiden-nu-penyangga-nkri/#respond Mon, 07 Nov 2016 11:57:47 +0000 http://www.cakrawarta.com/?p=4401 Aksi massa umat Islam yang diperkirakan mencapai jutaan pada Jumat (4/11/2016) lalu berlangsung damai hingga maghrib diapresiasi Presiden Joko Widodo hari ini dalam kunjungannya ke Kantor PBNU pada hari Senin (7/11/2016)  sore ini. (Foto: istimewa)
Aksi massa umat Islam yang diperkirakan mencapai jutaan pada Jumat (4/11/2016) lalu di depan Istana Merdeka Jakarta yang berlangsung damai hingga maghrib diapresiasi Presiden Joko Widodo hari ini dalam kunjungannya ke Kantor PBNU pada hari Senin (7/11/2016) sore ini. (Foto: istimewa)

JAKARTA – Presiden Joko Widodo pada Senin (7/11/2016) sore ini menyambangi kantor pusat Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Jalan Kramat Raya Nomor 104, Jakarta Pusat. Kunjungan Presiden tersebut dilakukan guna menyampaikan ucapan terima kasih atas peranan besarnya sehingga demonstrasi yang berlangsung pada Jumat (4/11/2016) lalu berjalan tertib dan damai.

“Saya mengungkapkan terima kasih kepada jajaran pengurus PBNU dari pusat sampai daerah yang telah memberikan pernyataan-pernyataan yang mendinginkan suasana, pernyataan-pernyataan yang menyejukkan suasana, sehingga pada saat demo tanggal 4 yang lalu sampai sore maghrib berjalan dengan damai,” terang Presiden usai pertemuan.

Selain itu, Presiden juga menyampaikan pandangannya terkait Nahdlatul Ulama (NU) yang ia sebut sebagai penyangga utama dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Presiden juga mengakui kiprah NU selama ini sebagai penyangga utama Pancasila, keberagaman, dan kerukunan antar umat beragama.

“Saya kira clear, sangat jelas sekali, NU menjadi penyangga utama di bidang yang tadi saya sampaikan,” tekannya.

Pertemuan yang berlangsung selama kurang lebih setengah jam tersebut diakui oleh Presiden membahas banyak hal. Utamanya ialah hal-hal konkret dan kerja sama antara pemerintah dengan NU guna membangun bangsa Indonesia.

“Saya kira banyak hal yang perlu kita selesaikan bersama-sama antara pemerintah dengan NU di lapangan. Terutama yang berkaitan dengan ekonomi keumatan, hal-hal yang berkaitan dengan radikalisme. Saya kira banyak hal yang nanti bisa kita lakukan bersama NU dan pemerintah,” ungkap Presiden.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden yang tiba sekitar pukul 15.30 WIB didampingi oleh Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Adapun dari pihak PBNU sendiri hadir di antaranya KH. Ma’ruf Amin (Rais Am PBNU), KH. Masdar Farid Mas’udi (Rais Syuriyah PBNU), KH. Said Aqil Siroj (Ketua Umum PBNU), dan Ir. H. A. Helmy Faishal Zaini (Sekretaris Jenderal PBNU).

Selain menyambangi jajaran pengurus PBNU, rencananya Presiden Joko Widodo juga akan bertemu dengan pengurus Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Sedianya pertemuan tersebut juga akan dilakukan hari ini. Namun, dikarenakan sesuatu hal, pertemuan tersebut akan diagendakan pada esok pagi.

“Setelah ini kami juga akan bertemu dengan PP Muhammadiyah. Harusnya hari ini, tapi karena Pak Ketua masih di Ambon, jadi besok pagi,” jelas Presiden.

(bm/bti)

]]>
http://pksnews.com/presiden-nu-penyangga-nkri/feed/ 0